Bagaimana Panduan Kepatuhan yang Diperbarui DOJ Relevan dengan Amerika Latin
Uncategorized

Bagaimana Panduan Kepatuhan yang Diperbarui DOJ Relevan dengan Amerika Latin

Pengarang: Matteson Ellis

Bagaimana Panduan Kepatuhan yang Diperbarui DOJ Relevan dengan Amerika LatinPada tanggal 30 April 2019, Divisi Kriminal Departemen Kehakiman AS (DOJ) mengeluarkan panduan terbaru tentang “Evaluasi Program Kepatuhan Perusahaan” (Panduan Evaluasi yang Diperbarui) yang dimaksudkan untuk “membantu jaksa dalam membuat keputusan berdasarkan informasi tentang apakah, dan untuk sejauh mana, [a] program kepatuhan korporasi efektif pada saat pelanggaran, dan efektif pada saat pengambilan keputusan atau penyelesaian, untuk tujuan menentukan (1) bentuk penyelesaian atau penuntutan yang sesuai; (2) denda uang, jika ada; dan (3) kewajiban kepatuhan yang terkandung dalam setiap resolusi kriminal perusahaan (misalnya, kewajiban pemantauan atau pelaporan).”

Peringatan Miller & Chevalier tentang Panduan Evaluasi yang Diperbarui tersedia di sini dalam bahasa Inggris, di sini dalam bahasa Spanyol, dan di sini dalam bahasa Portugis.

Aspek-aspek tertentu dari Panduan Evaluasi yang Diperbarui secara langsung relevan dengan upaya kepatuhan anti-korupsi di Amerika Latin.

Tidak Ada “Formula Kaku” untuk Mengevaluasi Program Kepatuhan: Fakta bahwa DOJ tidak menganjurkan serangkaian pertanyaan wajib untuk ditanyakan saat mengevaluasi program kepatuhan menunjukkan bahwa perusahaan juga tidak boleh melakukannya saat merancang program mereka. Ini adalah pelajaran penting bagi audiens kepatuhan Amerika Latin. Seringkali, program kepatuhan di Amerika Latin bisa terlalu berorientasi pada proses. Mereka mungkin sangat bergantung pada lapisan formulir, sertifikasi, otorisasi, dan formalitas lainnya dengan mengorbankan fokus aktual pada risiko dan respons yang bijaksana untuk mengelola risiko itu. Lebih buruk lagi, penumpukan prosedur mungkin memberi manajemen rasa nyaman yang salah bahwa risiko nyata sedang ditangani secara memadai. Semakin banyak penjaga gerbang yang terlibat, semakin sulit juga untuk meminta satu orang pada akhirnya bertanggung jawab untuk memastikan program dikalibrasi dengan baik. Awan birokrasi dapat memungkinkan mereka yang bermaksud menghindari kontrol untuk menyembunyikan pelanggaran dari pengawasan. Mempertimbangkan hal ini, pengakuan bahwa tidak ada “formula kaku” untuk program kepatuhan dapat membantu menghidupkan upaya kepatuhan perusahaan.

Sebaliknya, Pedoman Evaluasi yang Diperbarui DOJ umumnya menganjurkan pertimbangan tiga pertanyaan inti tentang efektivitas program kepatuhan:

  1. “Apakah program kepatuhan perusahaan dirancang dengan baik?” Topik yang dibahas meliputi: Penilaian Risiko; Kebijakan dan prosedur; Pelatihan dan Komunikasi; Struktur Pelaporan Rahasia dan Proses Investigasi; Manajemen Pihak Ketiga; dan Merger dan Akuisisi.
  2. “’Apakah program tersebut diterapkan dengan sungguh-sungguh dan dengan itikad baik?’ Dengan kata lain, apakah program tersebut dilaksanakan secara efektif?” Topik yang dibahas meliputi: Komitmen oleh Manajemen Senior dan Menengah; Otonomi dan Sumber Daya; dan Insentif dan Tindakan Disiplin.
  3. “’Apakah program kepatuhan perusahaan berhasil’ dalam praktiknya”? Topik yang dibahas meliputi: Perbaikan Berkelanjutan, Pengujian Berkala, dan Review; Investigasi Pelanggaran; dan Analisis dan Remediasi dari Setiap Pelanggaran yang Mendasari.

Penekanan pada Dasar Pemikiran di Balik Keputusan Kepatuhan: Karena tidak ada kepatuhan “satu ukuran untuk semua”, tidak ada satu model atau peta jalan khusus untuk membangun infrastruktur kepatuhan di perusahaan. Ini adalah pelajaran penting bagi para eksekutif senior di Amerika Latin, yang mungkin secara keliru menyimpulkan bahwa Kode Etik dan Kebijakan Anti-Korupsi yang siap pakai sudah cukup untuk melindungi perusahaan mereka.

Panduan Evaluasi yang Diperbarui mencakup beberapa pertanyaan baru yang mendorong jaksa untuk menanyakan tentang alasan perusahaan membuat keputusan tertentu terkait dengan desain dan implementasi program kepatuhannya—baik secara luas maupun pada tingkat yang lebih rinci. Yang diingatkan oleh Update Evaluation Guidance adalah bahwa ada berbagai model yang bisa efektif, tergantung pada perusahaan itu sendiri.

Misalnya, Chief Compliance Officer mungkin melapor ke General Counsel, atau dia mungkin independen. Perusahaan yang berbeda mungkin mengambil pendekatan yang berbeda untuk memanfaatkan fungsi audit internal untuk tujuan kepatuhan. Sebuah perusahaan mungkin menggunakan hotline untuk melaporkan berbagai masalah dari aktor di dalam dan di luar perusahaan, atau hotline dapat ditargetkan untuk tujuan dan jenis pengguna tertentu. Yang penting bagi jaksa adalah alasan perusahaan mendukung keputusannya tentang masalah seperti ini. Perusahaan diharapkan untuk bijaksana saat membuat kalibrasi ini dan memiliki alasan pendukung yang terdokumentasi dengan baik. Perusahaan harus siap untuk mempertahankan pertimbangan yang menginformasikan rancangan program dan alokasi sumber daya.

Peningkatan Pentingnya Penilaian Risiko: Berbagai yurisdiksi di seluruh Amerika Latin dalam beberapa tahun terakhir telah mengeluarkan panduan mereka sendiri tentang program kepatuhan. Banyak dari ini termasuk sebagai komponen kunci kebutuhan untuk melakukan penilaian risiko formal. Dalam Panduan Evaluasi yang Diperbarui, DOJ sekarang menampilkan penilaian risiko sebagai ciri pertama untuk dipertimbangkan, mencatat bahwa “titik awal untuk evaluasi jaksa apakah sebuah perusahaan memiliki program kepatuhan yang dirancang dengan baik adalah untuk memahami bisnis perusahaan dari perspektif komersial. , bagaimana perusahaan telah mengidentifikasi, menilai, dan mendefinisikan profil risikonya dan sejauh mana program tersebut mencurahkan pengawasan dan sumber daya yang sesuai untuk spektrum risiko.” Panduan Evaluasi yang Diperbarui mencakup pertanyaan mengenai: “Proses Manajemen Risiko – misalnya, metodologi perusahaan untuk menilai risiko, termasuk jenis informasi/metrik apa yang digunakan perusahaan dalam proses ini.” Ini memperkenalkan dua bidang pertimbangan baru (1) Alokasi Sumber Daya yang Disesuaikan dengan Risiko – misalnya, alokasi sumber daya kepatuhan perusahaan ke area berisiko tinggi; dan (2) Pembaruan dan Revisi – misalnya, proses Perusahaan untuk memperbarui penilaian risikonya secara berkala.

Perusahaan Amerika Latin tidak boleh melupakan pentingnya komponen ini ketika merancang dan terus memperkuat program kepatuhan mereka. Perusahaan dapat mengharapkan jaksa untuk menghabiskan lebih banyak waktu untuk memahami bagaimana penilaian risiko menginformasikan alokasi sumber daya mereka, dan untuk meneliti keputusan tersebut.

Penekanan pada Justifikasi Proaktif Alasan Bisnis untuk Pihak Ketiga. Semakin banyak, perusahaan yang beroperasi di Amerika Latin melakukan tinjauan reputasi dan uji tuntas lainnya pada pihak ketiga. Tetapi lebih jarang mereka meninjau dan mendokumentasikan alasan bisnis internal untuk penggunaannya. Mungkin alasannya adalah fungsi kepatuhan tidak memiliki visibilitas yang kuat ke dalam proses pengambilan keputusan unit bisnis. Kontrak di perusahaan juga dapat dilakukan secara informal tanpa mengharapkan pembenaran tertulis. Meskipun perusahaan mungkin memiliki proses untuk mengonfirmasi bahwa pihak ketiga adalah entitas yang didirikan secara hukum, proses tersebut sering kali tidak mengharuskan karyawan untuk mengartikulasikan alasan bisnis.

Bagian Panduan Evaluasi yang Diperbarui tentang “Manajemen Pihak Ketiga” menilai bagaimana perusahaan memastikan alasan bisnis yang tepat untuk penggunaan pihak ketiga. Pertanyaan-pertanyaan ini membuktikan pandangan bahwa langkah pertama, dan bisa dibilang paling penting, dalam mengelola risiko kepatuhan yang ditimbulkan oleh pihak ketiga adalah mengevaluasi apakah ada kebutuhan bisnis yang jelas untuk melibatkan mereka dan jika demikian, untuk mengartikulasikan kualifikasi apa yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan itu. . Perusahaan di Amerika Latin akan dilayani dengan baik untuk mempertimbangkan apakah program kepatuhan mereka memerlukan langkah ini dan, jika demikian, apakah langkah tersebut didokumentasikan dan dipelihara sebagai bagian dari file uji tuntas.

Pendapat yang diungkapkan dalam posting ini adalah pendapat penulis dalam kapasitasnya masing-masing dan tidak selalu mewakili pandangan orang lain, termasuk entitas yang berafiliasi dengan penulis, pemberi kerja penulis, kontributor lain, FCPAméricas, atau pengiklannya. Informasi di blog FCPAméricas dimaksudkan untuk diskusi publik dan tujuan pendidikan saja. Ini tidak dimaksudkan untuk memberikan nasihat hukum kepada pembacanya dan tidak menciptakan hubungan pengacara-klien. Itu tidak berusaha untuk menggambarkan atau menyampaikan kualitas layanan hukum. FCPAméricas mendorong pembaca untuk mencari penasihat hukum yang memenuhi syarat mengenai undang-undang anti-korupsi atau masalah hukum lainnya. FCPAméricas memberikan izin untuk menautkan, memposting, mendistribusikan, atau merujuk artikel ini untuk tujuan apa pun yang sah, asalkan atribusi dibuat untuk penulis dan FCPAméricas LLC.

© 2019 FCPAmericas, LLC

Kategori: Kepatuhan Anti-Korupsi, Penegakan, Bahasa Inggris, Panduan FCPA, Penilaian Risiko, Pihak Ketiga

KomentarKomentar | Cetak Postingan Ini Cetak Postingan Ini
|

Tinggalkan komentar

Komentar

Tinggalkan Balasan

unitogel merupakan sebuah situs yang memberitakan pengeluaran sgp hari ini live tercepat 2021. Para pemain togel singapore pools mampu bersama gampang beroleh keluaran sgp prize live draw disini. Kami berdedikasi penuh di dalam menghadirkan kemudahan untuk para pembaca sekalian. Dengan kehadiran knowledge sgp master 2021 terlengkap ini, para bettor akan bersuka cita. Pasalnya di masa sekarang ini sudah benar-benar sukar untuk mendapatkan web keluaran sgp hari ini bersama dengan angka pengeluaran singapore sah.